Home | Looking for something? Sign In | New here? Sign Up | Log out

Puisi : Nakhoda Pulau Mutiara



Di pulau mutiara itu segalanya bermula
Sebuah cerita yang tiada kesudahannya

Di situ,
Menjadi saksi kepada pertemuan aku dan dikau
Pertemuan yang bisa merubah segalanya
Pertemuan yang bisa membuka pintu hati ini

Saat itu,
Hatiku dahagakan nafas sebuah cinta
Hatiku rindukan seukir bicara kasih
Tiba-tiba,
Sepasang tubuh itu hadir dan menari di tubir mata ini
Dan mengetuk-ngetuk pintu hatiku

Aku tanpa banyak bicara
Membuka pintu hati keramatku
Buat kau masuki
Bukan sahaja sebagai teman bicara di kala sepi
Tapi,
Sebagai teman sehati sejiwaku

Kita akhirnya bersama
Melayari sebuah nakhoda cinta
Aku sebagai kelasinya
Dan kau sebagai tamunya
Katamu,
" saya bahagia sangat bersama awak"
" awak penyabar"
" sebab itulah saya sayang sangat kat awak"
Suatu pujian indah kau bicarakan di telingaku
Lalu menusuk masuk ke hati kecilku
Tahukah dikau???
Pujian itu tiada pernah ku lupa walau sesaat masa berlalu

Aku tahu
Diri ini bukanlah seorang kelasi yang penuh pengalaman di dada
Namun,
Aku cuba
Pertahankan pelayaran ini
Demimu
Aku tiada mahu kau mengalah di pertengahan pelayaran
Ku mahu kau bahagia bersamaku

Namun,
Alunan ombak yang kian ganas
Menghempas-hempas nakhoda kita
Aku yang tiada pengalaman ini
Mula resah, hilang pertimbangan
Kau pula, mula merungut
Mempersoalkan segala perilakuku

Sayangku,
Saat itu sebuah nakhoda lain menghampiri kita
Aku hanya memerhatikan dari jauh
Dia pula makin mendekat
Lambaian tangannnya kau sahut
Sedangkan aku,
Kau biarkan sendirian
Tenggelam dipukul ombak menggila

Sayangku,
Kau akhirnya mengaku
Nakhoda itu adalah nakhoda bekas temanmu
Teman sehati sejiwamu dulu
Katamu…
Dia datang kembali demi cinta dahulu
Ingin mengambil mu
dan menebus kesilapan nan lalu
Katamu lagi…
Hati dan perasaanmu masih ada pada dia
Kenangan lalu sentiasa menjadi igaun tidurmu

Masihku ingat sehingga ke saat ini
Kau menuturkan satu bicara yang menjadi sembilu di hatiku
Katamu…
Kau masih sayangkan aku tapi…
Tapi perasaan itu kian berkurang
Sedarkah kau saat itu hatiku benar-benar terluka?
Sedarkah kau tika itu hatiku betul-betul kecewa?
Aku tahu
Kau sedar tapi
Siapalah aku di sisimu waktu itu

Sayangku
Saat kulihat kau melangkah masuk ke dalam nakhoda itu
Hatiku tertanya-tanya
Adakah aku kau jadikan hanya sebagai tempat persinggahan?
Adakah aku kau jadikan tempat berteduh cuma buat seketika?
Aku sangat menginginkan jawapan kepada semua persoalan ini

Sekarang
Masa kian berlalu
Bayangmu dan nakhoda yang kau naiki itu
Tiada lagi kelihatan
Hilang di lautan nan biru
Tetapi aku
Masih lagi mencarimu
Masih lagi menunggumu
Berpaling kembali ke arahku
Dan memulakan semula pelayaran cinta ini

Sayangku
Tahukah kau tika ini
Nakhodaku kian tenggelam
Dimakan rakusnya alunan ombak
Sementara aku
Mungkin lemas di pulau ini
Bersama jasad dan roh cinta suciku

Sayangku
Andai suatu hari nanti kau kembali
Carilah kubur cintaku di pulau mutiara ini
Andainya tiada bisa kau ketemu kubur itu
Anggaplah yang cintaku terhadapmu telah tiada
Mati ditelan lautan yang dalam
Namun
Andainya kau bisa menjumpai kubur cinta itu
Sahutlah cinta itu kembali
Kerana mungkin cintaku padamu
Akan bangkit kembali untuk menemanimu

Nakhoda pulau mutiara
Telahpun terkubur
Hanya kau yang bisa mencari kubur itu
Dan hanya kau yang bisa menyahut kembali cinta itu
Semuanya terserah pada hatimu

Sayangku
Maafkan daku andai ada tersilap bicara selama bersamamu
Ketahuilah
Sehingga ke saat ini
Kau masih di hatiku…

0 komentar:

Poskan Komentar

 

Followers Bu-Share

Jam Sekarang
Tanggal
Salam Sapa :
Status Admin : Online*
User : User Online